Explorasi Kota Santri Situbondo, Pesona Keagamaan yang Memukau

Pak Budi

Mengenal Situbondo Kota Santri

Situbondo Kota Santri

Situbondo merupakan salah satu wilayah di Provinsi Jawa Timur yang dikenal sebagai kota santri. Hal ini tidak lepas dari adanya banyak pondok pesantren dan penduduk yang taat beragama di daerah tersebut.

Terdapat kurang lebih 536 pondok pesantren di Situbondo, menjadikan wilayah ini sebagai salah satu daerah dengan konsentrasi pondok pesantren terbesar di Indonesia. Tak heran jika Situbondo menjadi destinasi para santri yang ingin menimba ilmu keislaman.

Namun, Situbondo juga menyimpan potensi wisata yang menarik seiring dengan meningkatnya jumlah kunjungan wisata selama beberapa tahun terakhir. Sehingga, pemerintah setempat terus melakukan berbagai inovasi dalam mengembangkan sektor wisata di daerah ini.

Sejarah Kota Santri

Situbondo menjadi kota santri karena memiliki beberapa pondok pesantren tertua di Indonesia. Salah satunya adalah Pondok Pesantren Tebuireng yang didirikan pada tahun 1926 oleh K.H. Salahuddin Wahid atau Gus Solah di Desa Tebuireng.

Selain itu, Situbondo juga memiliki Pondok Pesantren Al-Ittihad yang didirikan pada tahun 1904 oleh K.H. Mas Mansur, serta Pondok Pesantren Al-Hidayah yang didirikan pada tahun 1926 oleh K.H. Abdul Manan.

Dalam perkembangannya, Situbondo juga menjadi pusat dakwah bagi para ulama di Jawa Timur. Sehingga, banyak santri dan orang yang ingin mendalami ilmu keislaman datang ke Situbondo. Tak hanya dari dalam negeri, tetapi juga dari mancanegara.

Pondok Pesantren Terkenal di Situbondo

Pesantren Tebuireng dan Nurul Jadid

Di kota Situbondo, Jawa Timur, terdapat beberapa pondok pesantren terkenal yang memadukan konsep pesantren modern dan tradisional. Kedua pesantren tersebut adalah Pesantren Tebuireng dan Pesantren Nurul Jadid.

PP. Tebuireng

PP. Tebuireng merupakan pondok pesantren kuno di Situbondo yang didirikan oleh KH. Hasyim Asy’ari pada tahun 1926. Sebagaimana pesantren lain di Jawa Timur, Tebuireng memiliki tradisi intelektualitas yang kuat dan mampu melahirkan banyak tokoh ulama terkemuka di Indonesia. Beberapa di antaranya adalah KH. Abdurrahman Wahid (Gus Dur), KH. Salahuddin Wahid (Gus Solah), dan KH. Mustofa Bisri (Gus Mus). Tidak hanya di Indonesia, Tebuireng juga terkenal di luar negeri seperti Malaysia, Singapura, dan Brunei. Pesantren ini memiliki banyak program pendidikan, seperti tahfidzul Qur’an, tarbiyah, dan ma’had Aly (setara SMA). Selain itu, Tebuireng juga mengajarkan ilmu sosial dan politik agar santri memiliki pemahaman yang luas tentang berbagai masalah sosial dan politik yang ada di Indonesia hingga internasional. Tak heran jika Tebuireng dijuluki sebagai “Arsenal dakwah” oleh Gus Dur.

PP. Nurul Jadid

PP. Nurul Jadid merupakan pondok pesantren modern yang didirikan pada tahun 1953 oleh KH. Abdurrahman Wahid (Gus Dur). Dalam perkembangannya, Nurul Jadid memadukan konsep pesantren tradisional dengan pesantren modern sehingga mampu menghasilkan santri-santri yang berilmu luas sekaligus teknologi. Pesantren ini terletak di timur laut Situbondo dengan luas lahan sekitar 56 hektar. Nurul Jadid memiliki kurikulum pendidikan yang lengkap, mulai dari pendidikan dasar hingga perguruan tinggi. Selain itu, Nurul Jadid juga mengajarkan berbagai keterampilan seperti tata boga, tata busana, seni dan budaya, serta kewirausahaan. Tidak hanya itu, ada juga program-program pengembangan diri seperti ekstrakurikuler berupa marching band, paduan suara, teater, dan fotografi. Berkat pendidikan yang diberikan, Nurul Jadid mampu melahirkan banyak ulama terkemuka seperti KH. Miftachul Akhyar, KH. Zainuddin MZ, dan KH. Syaifullah Nasution. Seperti Tebuireng, Nurul Jadid juga memiliki santri dari berbagai negara, seperti Malaysia, Filipina, dan Timor Leste.

Peran Pondok Pesantren

pondok pesantren situbondo

Pondok pesantren di Situbondo memiliki peran penting dalam mencetak generasi muda yang berkarakter dan berprestasi. Pondok pesantren merupakan lembaga pendidikan Islam yang memiliki metode pembelajaran dengan menggabungkan kajian agama Islam dan umum.

Santri yang belajar di pondok pesantren tidak hanya belajar tentang agama Islam, tetapi juga belajar tentang kehidupan sehari-hari dan sosial. Hal ini membuat santri yang keluar dari pondok pesantren menjadi generasi muda yang memiliki karakter dan berprestasi di berbagai bidang.

Pendidikan Agama yang Kuat

Pondok pesantren di Situbondo menekankan pendidikan agama yang kuat sehingga mencetak generasi muda yang taat beragama. Pondok pesantren menjadi sarana untuk mengajarkan moral dan etika Islam serta memberikan pemahaman tentang ajaran Islam yang sebenarnya. Hal ini menjadikan santri yang belajar di pondok pesantren memiliki keimanan yang kuat dan taat beribadah. Selain itu, santri juga dilatih untuk berakhlak mulia dan menjunjung tinggi sopan santun dalam pergaulan sehari-hari.

Membuka Lapangan Kerja Baru

usaha santri situbondo

Pondok pesantren di Situbondo juga turut berperan dalam membuka lapangan kerja baru melalui usaha yang dilakukan oleh santri dan alumni. Banyak santri dan alumni pondok pesantren yang mengembangkan usaha sendiri dengan memanfaatkan ketrampilan yang mereka miliki selama belajar di pondok pesantren. Beberapa usaha yang dilakukan oleh santri dan alumni antara lain usaha kuliner, jasa layanan, dan produksi kerajinan tangan.

Usaha yang dilakukan oleh santri dan alumni pondok pesantren tidak hanya menguntungkan mereka sendiri, tetapi juga memberi dampak positif bagi masyarakat sekitar. Usaha mereka dapat menyerap tenaga kerja lokal dan meningkatkan taraf hidup masyarakat.

Secara tidak langsung, pondok pesantren di Situbondo telah menciptakan kemandirian santri dan alumni untuk mandiri dari segi finansial dan dapat membuka lapangan kerja bagi orang lain.

Kuliner Khas Situbondo


Kuliner Khas Situbondo

Situbondo bukan hanya terkenal sebagai kota santri, tetapi juga memiliki beragam kuliner khas yang lezat dan unik. Beberapa makanan tradisional yang wajib dicoba di Situbondo adalah nasi tumpang dan wajik ketan.

Nasi Tumpang

Nasi tumpang adalah salah satu makanan khas tradisional Situbondo yang sangat terkenal. Makanan ini terbuat dari lapisan nasi dan lauk yang disusun bertingkat dan dibungkus dengan daun pisang. Lauk pada nasi tumpang biasanya terdiri dari ayam suwir, tempe, dan telur pindang.

Nasi tumpang biasanya dibuat di pagi hari dan dijual oleh pedagang keliling. Waktu terbaik untuk mencicipi nasi tumpang adalah saat masih hangat. Rasanya yang gurih dan khas membuat nasi tumpang menjadi makanan yang sangat disukai oleh masyarakat Situbondo.

Wajik Ketan

Wajik ketan adalah makanan khas Situbondo yang terbuat dari ketan, gula, santan, dan pandan. Cara membuatnya adalah dengan mencampur ketan dengan air pandan, lalu dimasak dengan santan dan gula merah hingga mengental. Setelah itu, wajik ketan dipotong-potong dan dilapisi dengan kelapa parut.

Wajik ketan biasanya dijual di pasar tradisional dan menjadi camilan favorit masyarakat Situbondo. Rasa manis, gurih, dan lembut membuat wajik ketan sangat cocok untuk disantap sebagai pengganjal perut.

Kopi Situbondo

Selain nasi tumpang dan wajik ketan, Situbondo juga memiliki kopi khas yang sangat terkenal, yaitu kopi Batang. Kopi Batang berasal dari Desa Batang yang terletak di kecamatan Banyuputih, Situbondo.

Kopi Batang memiliki cita rasa yang unik dan khas. Kopi ini memiliki aroma yang kuat dan kaya akan rasa. Selain itu, kopi Batang juga dipercaya memiliki manfaat kesehatan untuk meningkatkan daya tahan tubuh dan mengurangi risiko penyakit jantung.

Untuk menikmati kopi Batang, bisa datang langsung ke Desa Batang atau mencarinya di kedai kopi di Situbondo. Selain kopi Batang, masih ada beberapa jenis kopi khas Situbondo lainnya yang juga patut dicoba.

Pariwisata


Pariwisata Situbondo

Situbondo adalah sebuah kota kecil di Jawa Timur yang dijuluki sebagai kota santri. Meskipun begitu, Situbondo memiliki beberapa objek wisata yang menarik dan bersejarah bagi para wisatawan yang berkunjung ke sana. Berikut adalah beberapa di antaranya:

Candi Gentong

Candi Gentong

Candi Gentong adalah salah satu situs purbakala peninggalan Kerajaan Majapahit yang dianggap sebagai peninggalan sejarah penting. Berdiri kokoh di atas bukit di tepi Danau Ranu Grati, Candi Gentong menawarkan pemandangan yang sangat indah dan menarik bagi para wisatawan. Candinya dihiasi oleh relief-relief yang menggambarkan kehidupan pada masa Kerajaan Majapahit. Di sekitar candi, terdapat beberapa warung makan yang menjual berbagai macam makanan dan minuman, sehingga para wisatawan bisa menikmati santap sambil menikmati keindahan candi dan Danau Ranu Grati.

Pantai Blue Bay

Pantai Blue Bay

Pantai Blue Bay merupakan pantai yang sangat indah dengan air jernih dan pasir putih yang halus. Terletak di Desa Sumberanyar, kecamatan Banyuputih, pantai ini menawarkan keindahan alam yang luar biasa dengan panorama pantai yang indah dan tenang. Para wisatawan bisa menikmati berbagai aktivitas di pantai seperti berenang, berjemur, snorkeling, atau bahkan menyelam. Tak hanya itu, di sekitar pantai juga terdapat warung-warung makan yang menjual makanan laut segar seperti ikan, cumi, atau udang. Tidak hanya itu, bagi para wisatawan yang ingin menginap, juga bisa menemukan beberapa penginapan yang menawarkan tarif yang terjangkau.

Kebun Kopi Kalisat

Kebun Kopi Kalisat

Kebun Kopi Kalisat merupakan salah satu objek wisata yang menarik di Situbondo. Terletak di desa Kalisat, kecamatan Banyuputih, Situbondo, kebun kopi ini menawarkan pengalaman yang unik bagi para wisatawan. Para wisatawan bisa mencicipi langsung proses pengolahan kopi dari biji hingga menjadi kopi panggang yang siap disajikan. Di kebun kopi juga terdapat beberapa penginapan yang menawarkan fasilitas yang lengkap, seperti kolam renang, lapangan tenis, dan fasilitas olahraga lainnya.

Air Terjun Bajul Mati

Air Terjun Bajul Mati

Air Terjun Bajul Mati merupakan objek wisata alam yang sangat menarik dan indah. Tak jauh dari Goa Jagir, kecamatan Sumbermalang, wilayah Situbondo, air terjun ini menawarkan panorama alam yang sangat cantik, dengan air terjun yang mengalir deras dan deburan suara air yang tenang. Para wisatawan bisa menikmati keindahan alam dan udara yang segar sambil menikmati piknik bersama keluarga atau teman-teman. Lokasi air terjun juga sangat mudah dijangkau, karena terletak di pinggir jalan.

Goa Tabuhan

Goa Tabuhan

Goa Tabuhan merupakan satu-satunya goa yang terletak di wilayah Situbondo. Terletak di Desa Tlogosari, Kecamatan Asembagus, goa ini menawarkan keindahan panorama alami yang sangat menarik untuk dikunjungi. Para wisatawan bisa menikmati keindahan stalaktit dan stalakmit yang terbentuk di dalam goa dengan cara menyusuri lorong-lorong yang menantang. Di sekitar goa, juga terdapat beberapa warung makan yang menjual makanan khas Situbondo seperti soto, nasi pecel, dan lain-lain.

Potensi Ekonomi


Situbondo Kota Santri

Kota Santri Situbondo adalah kota yang terkenal dengan budaya Islamnya, namun tak hanya itu, kota ini juga memiliki potensi ekonomi yang besar, terutama di sektor pertanian dan perikanan. Kota ini terletak di wilayah Tapal Kuda, Jawa Timur, Indonesia.

Pertanian

Pertanian merupakan sektor andalan Kota Santri Situbondo. Wilayah ini memiliki lahan pertanian yang cukup luas dan subur. Terdapat beberapa jenis tanaman pertanian yang dihasilkan, antara lain padi, jagung, pisang, ubi jalar, dan buah-buahan yang cukup melimpah.

Produksi padi Kota Santri Situbondo dapat mencapai lebih dari 100 ribu ton per tahunnya. Hal ini menempatkan Kota Santri Situbondo sebagai salah satu produsen beras terbesar di Jawa Timur. Selain itu, produksi jagung dan pisang juga cukup signifikan. Produksi ubi jalar dan buah-buahan juga tidak kalah dengan hasil panen tanaman lainnya.

Kondisi tanah yang subur membuat petani di Kota Santri Situbondo bisa memanen dua sampai tiga kali dalam satu tahun. Hal ini membuka peluang yang besar bagi petani untuk meningkatkan produksi dan kualitas hasil panen mereka. Selain itu, penting untuk diketahui bahwa petani di Kota Santri Situbondo sangat menjaga kualitas produk mereka dengan pemilihan bibit yang terbaik dan penggunaan pupuk organik.

Perikanan

Perikanan juga merupakan sektor penting dalam perekonomian Kota Santri Situbondo. Kota ini memiliki potensi perairan yang cukup besar, baik di laut maupun di sungai. Berbagai jenis ikan dan hasil laut lainnya seperti udang, kepiting, dan kerang bisa dimanfaatkan secara maksimal.

Salah satu daerah di Kota Santri Situbondo yang terkenal dengan produksi perikanannya adalah Desa Watulumbung, Kecamatan Banyuglugur. Desa ini memiliki sentra perikanan yang cukup besar, dengan nilai produksi mencapai lebih dari Rp 1,5 miliar per tahun. Didukung oleh ketersediaan lahan tambak yang cukup luas dan padat penebaran bibit ikan, menjadikan Desa Watulumbung sebagai sentra perikanan yang sangat potensial.

Pada perikanan laut, terdapat beberapa jenis ikan yang didapatkan, di antaranya kakap merah, tuna, ikan layang, tongkol, dan udang. Daerah perairan di Kota Santri Situbondo juga menjadi jalur migrasi ikan, sehingga memungkinkan munculnya jenis ikan yang cukup langka. Potensi ini perlu dimanfaatkan dengan baik, sehingga dapat memberikan manfaat ekonomi dan sosial bagi masyarakat Kota Santri Situbondo.

Industri

Selain pertanian dan perikanan, Kota Santri Situbondo juga memiliki potensi di sektor industri. Beberapa jenis industri yang sudah berkembang di wilayah ini, antara lain industri tekstil, kayu, dan kerajinan tangan. Industri tekstil di Situbondo khususnya adalah industri tenun ikat. Kain tenun ikat asli Situbondo sudah dikenal luas dan menjadi primadona dalam berbagai pameran fashion. Industri kayu juga cukup berkembang, dengan kualitas kayu yang cukup baik. Sedangkan sektor kerajinan tangan juga tidak kalah potensialnya, dengan produk-produk seperti tas dan dompet yang handmade yang dihasilkan oleh perajin lokal.

Dalam meningkatkan potensi ekonomi Kota Santri Situbondo, keterlibatan masyarakat dan pemerintah setempat sangat diperlukan. Banyak program yang bisa dilakukan, seperti penyediaan fasilitas dan sarana, peningkatan kualitas produk, hingga pemasaran produk yang lebih luas.

Also Read

Tags