Ad Situbondo oleh KH Kholil: Kisah Perjuangan dan Dedikasi dalam Melayani Masyarakat

Pak Budi

Kh. Kholil as-Ad: Biografi Singkat


Kh. Kholil as-Ad

Kh. Kholil as-Ad lahir di Situbondo pada tanggal 27 Maret 1916 dari keluarga yang taat beragama. Sejak kecil, ia sudah menunjukkan ketertarikannya dalam belajar agama Islam. Kh. Kholil as-Ad mengenyam pendidikan di pesantren-pesantren lokal seperti Pesantren Ploso, Pesantren Juri, dan Pesantren Jombang.

Setelah menyelesaikan pendidikan di pesantren, Kh. Kholil as-Ad kemudian melanjutkan studinya di Makkah dan Madinah selama 10 tahun. Selama di Arab Saudi, ia belajar dari banyak ulama terkemuka seperti Syekh Abdul Aziz bin Baz dan Syekh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin.

Setelah kembali ke Indonesia, Kh. Kholil as-Ad aktif dalam kegiatan dakwah dan menjadi pengajar di Pesantren Darul Ulum, Situbondo. Ia juga menjadi pemimpin Majlis Ta’lim, sebuah organisasi yang berfokus pada pengajaran agama Islam kepada masyarakat. Selain itu, ia juga menjadi pengasuh Pondok Pesantren Al-Falah, Situbondo.

Pelopor Gerakan Santri Muda

Kh. Kholil as-Ad dikenal sebagai pelopor gerakan santri muda di Indonesia. Ia mempromosikan pentingnya pendidikan agama Islam yang terintegrasi dengan ilmu pengetahuan umum. Ia juga mendorong para santri untuk aktif dalam berbagai kegiatan sosial, ekonomi, dan politik di tengah masyarakat.

Pengaruh Kh. Kholil as-Ad dalam gerakan santri muda cukup besar. Ia berhasil membangun jaringan pesantren dan lembaga pendidikan Islam yang berkualitas di berbagai daerah di Indonesia. Selain itu, ia juga memperjuangkan hak-hak para santri dan memperkuat posisi ulama dalam masyarakat.

Kh. Kholil as-Ad wafat pada tanggal 17 Agustus 1997 di Situbondo dalam usia 81 tahun. Warisannya sebagai ulama dan tokoh gerakan santri muda masih terus dikenang hingga saat ini.

Peran Kh. Kholil as-Ad dalam Pendidikan


Kh. Kholil as-Ad dalam Pendidikan

Kh. Kholil as-Ad adalah seorang ulama terkemuka yang berasal dari Situbondo. Beliau menjadi tokoh yang dikenal secara nasional dan menjadi pemersatu umat Islam di Indonesia. Salah satu sumbangsih Kh. Kholil as-Ad yang paling penting dalam dunia pendidikan adalah dengan mendirikan Pondok Pesantren Al-Fatah Situbondo. Dalam institusi tersebut, Kh. Kholil as-Ad memperjuangkan pendidikan agama yang berkualitas dan memberikan pelajaran agama Islam yang terintegrasi dengan ilmu pengetahuan umum.

Pendidikan Agama yang Berbasis pada Al-Quran dan As-Sunnah

Kh. Kholil as-Ad memperkenalkan konsep pendidikan agama yang berbasis pada Al-Quran dan As-Sunnah di Pondok Pesantren Al-Fatah Situbondo. Konsep tersebut menjadi pedoman dalam memberikan pendidikan agama Islam yang bermakna dan memiliki kekuatan untuk membentuk karakter santri yang kuat dan kokoh.

Berbeda dengan beberapa pondok pesantren lainnya yang hanya memberikan pelajaran agama tanpa terintegrasi dengan ilmu pengetahuan umum, Kh. Kholil as-Ad mengajarkan kepada murid-muridnya untuk mengembangkan ilmu pengetahuan serta peningkatan karakter pada diri mereka. Hal ini bertujuan agar para santri dapat dengan mudah beradaptasi di masyarakat dalam era globalisasi saat ini

Kh. Kholil as-Ad juga memperjuangkan agar para santri tidak hanya memahami isi Al-Quran dan As-Sunnah secara teori, namun juga mempraktikkannya dalam kehidupan sehari-hari. Untuk itu, dilakukan penekanan pada pengembangan akhlak mulia, seperti kejujuran, kesederhanaan, sikap proaktif, serta kepemimpinan. Santri di Pondok Pesantren Al-Fatah Situbondo diajarkan secara terstruktur untuk mengamalkan nilai-nilai kehidupan yang sesuai dengan ajaran agama Islam.

Kh. Kholil as-Ad berhasil membuktikan bahwa pendidikan agama yang berkualitas dapat diintegrasikan dengan ilmu pengetahuan umum. Konsep yang diperkenalkan oleh beliau terbukti dapat membangun generasi muda beriman yang penuh semangat dan berakhlak mulia. Dampak dari konsep tersebut terasa hingga saat ini, dan semoga dapat terus dilanjutkan oleh para pengembang pendidikan di masa yang akan datang.

Kh. Kholil as-Ad: Pelopor Gerakan Santri Muda di Indonesia


Kh. Kholil as-Ad

Kh. Kholil as-Ad, atau yang akrab dipanggil dengan Kyai Kholil, dikenal sebagai pelopor gerakan santri muda di Indonesia. Gerakan ini bermula dari semangat beliau untuk mengajak para santri yang tadinya cenderung pasif dan hanya fokus pada kegiatan pesantren, untuk terlibat aktif dalam pergerakan Islam di Indonesia. Dengan semangat dan keterampilannya, Kyai Kholil berhasil menggerakan para santri sehingga mereka turut serta dalam pergerakan nasional.

Bukan hanya mengajak para santri untuk terlibat aktif dalam kegiatan sosial dan kemasyarakatan, Kyai Kholil juga membantu memperkuat ideologi Islamisme dari para santri. Selama masa itu, para pendukung Gerakan Santri Muda yang dipimpin Kyai Kholil bermukim di Pesantren As’adiyah di Situbondo, Jawa Timur. Selain itu, Kyai Kholil juga menjalin relasi untuk memperkuat gerakan tersebut dengan kelompok-kelompok lain yang memiliki ideologi yang sama.

Berkat keberhasilannya dalam mengorganisir Gerakan Santri Muda, Kyai Kholil berhasil membuka lebar pintu kesadaran bagi para santri untuk terlibat aktif dalam kehidupan bangsa dan negara. Dalam gerakan ini, banyak dijumpai para santri muda yang cakap dalam bahasa asing dan mampu berkomunikasi dengan berbagai kalangan, serta memiliki keterampilan dalam bidang manajemen organisasi. Hal ini membuka peluang bagi para santri untuk terlibat dalam organisasi-organisasi lain, bahkan di kalangan politik.

Gerakan Santri Muda yang Berperan Aktif dalam Pergerakan Islam di Indonesia

Dalam Gerakan Santri Muda ini, Kyai Kholil dan para pendukungnya menekankan pada pengamalan ajaran Islam secara kaffah, yakni gabungan antara akhlak, ilmu, dan amal. Hal ini menjadikan para santri sebagai teladan masyarakat dan menjadi kekuatan dalam pergerakan Islam di Indonesia.

Selain itu, Gerakan Santri Muda ini juga bertujuan untuk mengatasi problematika kemiskinan dan ketertinggalan di Indonesia. Para santri diarahkan untuk terlibat aktif dalam kegiatan sosial dan kemasyarakatan, seperti membantu korban bencana alam, mendirikan rumah sakit dan sekolah, dan menyumbang ke Tabung Palestina.

Pada akhir dekade 1960-an, Gerakan Santri Muda berhasil membuka lebar pintu kesadaran bagi para santri untuk terlibat aktif dalam kehidupan bangsa dan negara. Di antara para santri muda yang tergerak ketika itu adalah Soetrisno Bachir, mantan Ketua PBNU, Amien Rais, mantan Ketua MPR, dan para pentolan lain dari berbagai kelompok Islam di Indonesia.

Dampak dari Gerakan Santri Muda yang dipelopori oleh Kh. Kholil as-Ad telah membantu meningkatkan porsi peran para santri dalam pergerakan Islam di Indonesia dan memberikan inspirasi bagi para pemuda Muslim untuk berkarya bagi kebaikan bangsa dan negara.

Pemikiran Kh. Kholil as-Ad

Kh. Kholil as-Ad

Kh. Kholil as-Ad adalah seorang ulama yang terkenal dengan pemikiran progresif dan kritis terhadap isu-isu sosial dan politik di Indonesia. Beliau juga merupakan pendiri Pesantren Al-Qodir yang berada di Situbondo, Jawa Timur.

Selain itu, Kh. Kholil as-Ad juga dikenal karena kegiatan dakwahnya yang proaktif dalam menyebarkan nilai-nilai Islam yang damai dan toleran.

Islam dan Modernitas

Kh. Kholil as-Ad memadukan ajaran Islam dengan konsep modernitas sehingga menyediakan pandangan yang terintegrasi tentang kehidupan modern dan agama. Untuk beliau, Islam dan modernitas tidak saling bertentangan melainkan justru harus saling melengkapi.

Beliau mengajarkan pentingnya mengikuti perkembangan zaman dengan menjadikan teknologi dan ilmu pengetahuan sebagai alat untuk meningkatkan kualitas hidup manusia. Namun, Kh. Kholil as-Ad juga menantang pandangan modernisme sekular yang sering kali memisahkan agama dari kehidupan modern.

Keadilan dan Kesejahteraan Sosial

Kh. Kholil as-Ad juga memperjuangkan keadilan dan kesejahteraan sosial di Indonesia. Beliau menyadari bahwa banyak masyarakat Indonesia yang masih hidup dalam kemiskinan dan ketidakadilan, serta sering kali tidak mendapatkan hak-hak yang seharusnya mereka peroleh.

Oleh karena itu, beliau mengajarkan pentingnya memberikan bantuan kepada mereka yang membutuhkan dan memperjuangkan hak-hak mereka yang terabaikan. Selain itu, beliau juga memperjuangkan kesetaraan gender dan hak-hak perempuan dalam masyarakat Indonesia.

Kebhinekaan dan Toleransi

Kh. Kholil as-Ad sangat menekankan pentingnya kebhinekaan dan toleransi di Indonesia. Beliau memahami bahwa Indonesia memiliki keanekaragaman suku, agama, dan budaya yang kaya akan nilai-nilai yang dapat saling melengkapi.

Beliau mengajarkan pentingnya menjaga kerukunan dan menghargai perbedaan di antara kita, sehingga Indonesia dapat menjadi negara yang damai dan harmonis. Kh. Kholil as-Ad juga aktif dalam dialog antaragama dan dipercaya sebagai mediator dalam kasus-kasus konflik agama.

Legacy Kh. Kholil as-Ad


Kh. Kholil as-Ad

Kh. Kholil as-Ad adalah tokoh yang sangat berperan dalam perkembangan pendidikan dan gerakan Islam di Indonesia. Beliau lahir pada tahun 1925 di Situbondo, Jawa Timur, dan menempuh pendidikan di pesantren. Kh. Kholil as-Ad merupakan orang yang sangat peduli dengan pendidikan, terutama pendidikan Islam. Ia mengembangkan sistem pendidikan yang lebih seragam dan sistematis di pesantren, yang dikenal dengan sistem Pesantren Salafiyah. Pesantren ini kemudian menjadi acuan banyak pesantren di Indonesia dalam menyelenggarakan pendidikan Islam yang terstruktur dan terukur.

Selain bidang pendidikan, Kh. Kholil as-Ad juga sangat aktif dalam gerakan Islam di Indonesia, terutama dalam mendorong terbentuknya partai politik Islam. Ketika khilafah dihapuskan di Turki pada tahun 1924, para ulama dan aktivis Islam di Indonesia merasa perlu untuk membentuk partai politik yang berbasis Islam untuk menghadapi kolonialisme Belanda. Salah satu partai politik yang didirikan adalah Partai Sarekat Islam Indonesia (PSII), dan Kh. Kholil as-Ad merupakan salah satu penggagasnya. Ia kemudian menjadi anggota aktif dan pemimpin partai politik Islam, yang terus membawa semangat perjuangan Islam hingga kemerdekaan Indonesia.

Penerus Gerakan Santri Muda

Pemikiran dan semangat perjuangan Kh. Kholil as-Ad terus diwariskan kepada generasi santri dan partai politik di Indonesia, termasuk dalam penerapan pendekatan santri muda dalam mengembangkan pergerakan Islam. Kh. Kholil as-Ad percaya bahwa santri muda memiliki peran penting dalam menghadapi permasalahan dan tantangan zaman. Mereka adalah generasi yang paling siap dan mampu untuk mengembangkan pergerakan Islam, karena memiliki semangat dan kecintaan yang besar terhadap agama. Kh. Kholil as-Ad juga menekankan pentingnya pendidikan untuk mempersiapkan santri muda menjadi kader-kader pergerakan Islam yang berkualitas.

Penerapan pendekatan santri muda ini kemudian menjadi model pergerakan Islam yang sukses di Indonesia, terutama dalam menghadapi permasalahan zaman modern seperti globalisasi dan liberalisme. Generasi santri muda terus bersemangat dalam mengembangkan pergerakan Islam, seperti dalam gerakan dakwah melalui media sosial dan gerakan sosial di masyarakat. Mereka juga berperan dalam mengembangkan pesantren-pesantren modern yang mampu menghasilkan lulusan yang berkualitas dan siap terjun dalam masyarakat.

Kh. Kholil as-Ad tidak hanya memberikan kontribusi yang besar dalam perkembangan pendidikan dan gerakan Islam di Indonesia, tetapi juga memberikan inspirasi yang banyak bagi generasi santri dan partai politik. Semangat perjuangannya dalam menghadapi tantangan dan perubahan zaman masih terus diwariskan hingga saat ini.

Pesantren Al-Fatah Situbondo


Pesantren Al-Fatah Situbondo

Pondok Pesantren Al-Fatah Situbondo merupakan pondok pesantren yang didirikan oleh KH. Kholil As’ad pada tahun 1944. Ia didirikan untuk memberikan pendidikan agama yang kredibel dan berkualitas bagi masyarakat Indonesia, terutama di Indonesia Timur.

Pengaruh Luar Biasa di Indonesia Timur

Sejak didirikan, Pondok Pesantren Al-Fatah Situbondo telah memberikan kontribusi besar dalam pengembangan pendidikan dan gerakan Islam di Indonesia Timur dan seluruh Indonesia. Pendidikan di pondok pesantren ini mengajarkan tentang cara hidup Islami dan kepatuhan terhadap ajaran agama. Hal itu membuat pondok pesantren ini menjadi lembaga pendidikan agama yang kredibel dan banyak diakui di Indonesia Timur hingga saat ini.

Kondisi pondok pesantren yang asri dan nyaman dengan nuansa yang Islami menjadikan pondok pesantren ini selalu ramai didatangi oleh para santri dari berbagai wilayah di Indonesia Timur dan bahkan juga dari berbagai wilayah di Indonesia lainnya. Pondok Pesantren Al-Fatah Situbondo menjadi salah satu pondok pesantren populer di Indonesia Timur yang menarik banyak minat dari masyarakat untuk menimba ilmu di sana.

Di Pondok Pesantren Al-Fatah Situbondo, para santri diajarkan berbagai macam pelajaran mulai dari membaca Al-Qur’an, tafsir Al-Qur’an, hadis, fikih, dan ilmu-ilmu Islam lainnya. Selain itu, para santri juga diajarkan tentang etika dan akhlak yang baik agar menjadi manusia yang lebih baik di lingkungan masyarakat. Kondisi di lingkungan pondok pesantren juga sangat mendukung pendidikan yang berkualitas bagi para santri.

Sampai saat ini, Pondok Pesantren Al-Fatah Situbondo telah banyak melahirkan para santri yang sukses di berbagai bidang kegiatan, baik itu bidang pendidikan maupun bidang lainnya. Pondok Pesantren Al-Fatah Situbondo menjadi pondok pesantren yang banyak memberikan kontribusi besar di Indonesia Timur dan bahkan di seluruh Indonesia dalam perkembangan pendidikan agama dan gerakan Islam.

Peran Kh. Kholil as-Ad dalam Pergerakan Islam di Indonesia


kh kholil as-ad

Kh. Kholil as-Ad dikenal sebagai ulama yang gigih memperjuangkan Islam di Indonesia. Beliau merupakan salah satu pendiri Nahdlatul Ulama (NU), organisasi Islam terbesar di Indonesia, dan memainkan peran penting dalam mendirikan Majelis Ulama Indonesia (MUI).

Selain itu, Kh. Kholil as-Ad juga aktif dalam mengajarkan agama Islam kepada masyarakat di Jawa Timur, terutama di Situbondo, tempat kelahirannya. Beliau menyebarkan ajaran agama Islam dengan cara yang mudah dipahami dan sering menggunakan bahasa sehari-hari sehingga mudah diterima oleh masyarakat.

Mewujudkan Masyarakat Madani


Kh. Kholil as-Ad memegang prinsip bahwa Islam adalah agama yang bersifat universal dan mencakup semua aspek kehidupan, termasuk politik dan sosial. Oleh karena itu, beliau mendorong umat Islam untuk aktif terlibat dalam kegiatan masyarakat, termasuk di bidang politik.

Kh. Kholil as-Ad juga mengajarkan pentingnya membangun masyarakat madani, yaitu masyarakat yang demokratis, cerdas, dan beradab. Beliau mengedepankan nilai-nilai keadilan, toleransi, dan persatuan dalam menjalankan kegiatan keagamaan dan kemanusiaan.

Mendukung Pendidikan Islam yang Berkualitas


Kh. Kholil as-Ad sangat memperhatikan pentingnya pendidikan Islam yang berkualitas dalam membangun umat yang tangguh dan mandiri. Beliau mendirikan berbagai lembaga pendidikan Islam, termasuk Madrasah Aliyah Al-Karomah dan Sekolah Tinggi Agama Islam Al-Hikmah yang kini telah berkembang pesat di Situbondo.

Selain itu, beliau juga mendukung lahirnya lembaga-lembaga pendidikan Islam yang berkualitas di Indonesia, seperti Universitas Muhammadiyah Malang dan Institut Agama Islam Negeri Jember. Kh. Kholil as-Ad percaya bahwa bisa melalui pendidikan yang berkualitas, umat Islam dapat mengembangkan potensinya dan mencapai prestasi yang tinggi di era modern ini.

Meningkatkan Kesejahteraan Umat


Kh. Kholil as-Ad juga aktif dalam menggerakkan ekonomi umat Islam melalui berbagai program seperti pengajian Ahlussunnah Wal Jama’ah, pembinaan wakaf, dan pemberian bantuan bagi masyarakat miskin. Beliau memahami bahwa kesejahteraan umat merupakan bagian penting dari dakwah Islam dan harus diprioritaskan demi terciptanya keadilan sosial di masyarakat.

Mengajarkan Nilai Tawadhu dan Kehumblaan


Meskipun merupakan sosok terkemuka dalam dunia Islam, Kh. Kholil as-Ad selalu mengajarkan nilai-nilai tawadhu dan kehumblaan dalam kehidupannya. Beliau selalu merendahkan diri dan tidak suka berlebihan dalam memperlihatkan kesuksesannya.

Dalam pandangan beliau, kesuksesan yang sejati adalah kesuksesan yang didapatkan dengan kerja keras, keikhlasan, dan mengikuti syariat Islam. Nilai-nilai inilah yang membuat Kh. Kholil as- Ad menjadi inspirasi bagi banyak orang dalam berjuang membangun Indonesia yang lebih baik.

Also Read

Tags