Bajul Mati Situbondo: Keindahan Wisata Alam yang Memukau

Pak Budi

Sejarah Bajul Mati Situbondo


Sejarah Bajul Mati Situbondo

Bajul Mati Situbondo merupakan sebuah bukti sejarah peninggalan dari kerajaan Majapahit. Terletak di Desa Bajulmati, Kecamatan Banyuputih, Kabupaten Situbondo, Jawa Timur. Candi yang terletak di tengah-tengah sawah tersebut akhirnya ditemukan pada tahun 1979 oleh seorang petani yang sedang membajak sawah. Ditemukan oleh petugas dari Museum Situbondo, Candi Bajulmati diukur pada tahun 1980 dan dilakukan penggalian kedua pada tahun 1987. Hasil penggalian tersebut menemukan banyak artefak dan benda-benda peninggalan sejarah, seperti patung-patung, ukiran, dan arca.

Bajul Mati Situbondo memiliki ciri khas bentuk candi bercorak Hindu-Buddha dengan arsitektur Majapahit yang menyuguhkan banyak keunikan dan keindahan. Bagian bawah candi merupakan pondasi yang terbuat dari batu andesit sekitar 3,5 meter dari permukaan tanah. Bangunan bagian atas terbuat dari batu andesit dan bata merah dengan beberapa ukiran yang indah. Candi ini dikelilingi oleh lingkungan yang berupa pagar tembok yang memiliki bentuk segi delapan.

Asal Usul Nama Bajul Mati

Bajul Mati merupakan sebuah nama yang cukup unik dan berasal dari dua kata bahasa Jawa, yaitu “Bajul” yang berarti kodok dan “mati” yang berarti tewas. Konon dulunya banyak kodok yang mati terdampar di lokasi tersebut karena luapan air. Hal ini membuat masyarakat sekitar menciptakan nama “Bajul Mati” dan seiring waktu, nama ini semakin dikenal sebagai nama untuk wilayah tersebut. Meskipun namanya unik, Bajul Mati Situbondo menjadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan yang ingin mencari pengalaman berbeda dan menjelajah sejarah kejayaan Majapahit.

Lokasi Bajul Mati Situbondo


Lokasi Bajul Mati Situbondo

Bajul Mati Situbondo terletak di desa Sumberkembar, kecamatan Sumbermalang, kabupaten Situbondo, Jawa Timur. Lokasinya sekitar 5 km dari pusat kota Situbondo dan dapat dicapai dengan mudah menggunakan kendaraan atau transportasi umum.

Bentuk dan Keunikan Bajul Mati

Bentuk dan Keunikan Bajul Mati

Bajul Mati memiliki bentuk segitiga dan terdiri dari tiga barisan batu besar yang pada masa lalu digunakan sebagai tempat pemujaan atau ritual oleh masyarakat setempat. Setiap barisan batu terdiri dari empat atau lima buah batu yang berukuran besar dengan ketinggian antara 3 hingga 5 meter.

Keunikan lain dari Bajul Mati adalah letaknya yang berada di tepi Sungai Gris, sebuah sungai yang mengalir subur di sekitar desa Sumberkembar. Selain itu, di sekitar area Bajul Mati terdapat banyak pohon yang menjadikan tempat ini cukup teduh dan sejuk.

Bajul Mati juga mungkin menjadi salah satu tempat yang paling banyak digunakan untuk foto prewedding di Situbondo, karena atmosfernya sangat khas, sepi, dan juga indah.

Sejarah Bajul Mati

Bajul Mati diyakini sebagai salah satu situs peninggalan masa kerajaan Majapahit. Namun, belum ada catatan yang pasti terkait dengan sejarah asal-muasal Bajul Mati ini.

Sejak awal berdirinya, Bajul Mati sudah digunakan sebagai tempat pemujaan. Saat ini pun masih terdapat beberapa orang yang menganggap Bajul Mati sebagai tempat suci dan melakukan ritual-ritual tertentu di sana.

Sejak masuk dalam pengembangan wisata, pemerintah setempat melakukan pemugaran dan perbaikan dengan menggelar kegiatan pengumpulan dana. Kegiatan tersebut melibatkan masyarakat sekitar dan pihak sponsor lainnya. Hasil dari pengumpulan dana tersebut digunakan untuk membantu pemugaran dan perbaikan tempat tersebut. Saat ini, Bajul Mati Situbondo telah menjadi salah satu objek wisata yang cukup populer di wilayah Situbondo dan banyak dikunjungi oleh wisatawan dari berbagai daerah.

Kepercayaan Masyarakat Terhadap Bajul Mati


Kepercayaan Masyarakat Terhadap Bajul Mati

Bajul Mati Situbondo, sebuah danau yang terletak di Desa Sumberdalem, Kecamatan Banyuputih, Kabupaten Situbondo, Jawa Timur, masih dianggap memiliki kekuatan gaib oleh masyarakat sekitar. Bajul Mati yang memiliki makna Harimau Mati ini, dinamakan berdasarkan legenda yang berkembang di masyarakat sekitar. Konon, seorang raja Jawa bernama Raden Tapa mencoba menghidupkan kembali seekor harimau yang sudah mati dengan menggunakan ilmu yang dimiliki, namun upayanya sia-sia dan harimau tersebut tetap mati. Dari sinilah, danau tersebut dijuluki Bajul Mati.

Kepercayaan ini terus dijaga dan dilestarikan oleh masyarakat sekitar. Beberapa ritual tertentu dilakukan di lokasi tersebut, seperti memberikan sesaji atau bunga kepada makhluk gaib yang diyakini berdiam di dalam danau. Ada juga yang datang ke Bajul Mati untuk meminta berkah, kesehatan, atau keselamatan.

Potensi Wisata Bajul Mati Situbondo

Bajul Mati Situbondo memiliki potensi wisata sejarah dan budaya yang dapat menarik minat wisatawan untuk berkunjung dan mempelajari sejarahnya. Bagi para penikmat wisata budaya dan sejarah, Bajul Mati bisa menjadi tempat yang menarik untuk dikunjungi.

Selain itu, keindahan alam juga bisa dinikmati di lokasi tersebut. Danau yang dikelilingi bukit dan perbukitan ini memberikan pemandangan yang indah dan menakjubkan. Banyak wisatawan yang mencoba mengabadikan momen indah mereka di Bajul Mati.

Dalam upaya memaksimalkan potensi wisata Bajul Mati, Pemerintah Kabupaten Situbondo dan masyarakat setempat telah melakukan berbagai upaya. Beberapa fasilitas seperti gazebo dan kamar mandi telah disediakan di sekitar lokasi danau. Selain itu, pada saat-saat tertentu, diadakan pula festival Bajul Mati untuk memperkenalkan potensi wisata dan budaya yang ada di daerah tersebut.

Hal penting yang perlu diperhatikan saat berkunjung ke Bajul Mati adalah tetap menjaga kebersihan dan tidak merusak lingkungan sekitar. Pemerintah lokal juga menetapkan aturan yang harus diikuti oleh pengunjung, seperti tidak berenang di danau dan tidak merusak atau membawa barang yang dilindungi Undang-Undang seperti fosil atau batu-batu yang ada di sekitar danau.

Dengan potensi wisata sejarah dan budaya yang dimilikinya, Bajul Mati Situbondo dapat menjadi destinasi wisata yang menarik bagi wisatawan yang ingin menikmati pemandangan indah dan sejarah dan budaya yang kaya. Semoga dengan adanya pengembangan wisata yang dilakukan oleh pemerintah dan masyarakat setempat, Bajul Mati dapat semakin dikenal dan menjadi destinasi wisata yang terkenal.

Mitos Seputar Bajul Mati


Mitos Bajul Mati

Bajul Mati merupakan situs peninggalan purbakala yang terletak di Kabupaten Situbondo, Jawa Timur. Situs ini menjadi perdebatan dan menimbulkan berbagai mitos di masyarakat sekitar. Salah satu mitos yang berkembang adalah bahwa Bajul Mati merupakan pusat pengendali bencana alam. Mitos tersebut berangkat dari kepercayaan masyarakat bahwa Bajul Mati memiliki kekuatan gaib yang dapat mengatur alam.

Selain itu, masyarakat juga percaya bahwa setiap orang yang masuk ke dalam kompleks Bajul Mati harus membawa sesaji dan memberi persembahan sebagai tanda penghormatan kepada arwah yang berada di situs tersebut. Terdapat pula mitos bahwa orang yang membuang sampah sembarangan di sekitar Bajul Mati akan mendapatkan kutukan dan mendatangkan bencana bagi dirinya maupun keluarganya.

Tindakan Pelestarian Bajul Mati


Pelestarian Bajul Mati

Sebagai salah satu situs peninggalan bersejarah, Bajul Mati perlu dilestarikan dan dijaga keberadaannya. Untuk memperkenalkan dan melestarikan Bajul Mati, pemerintah setempat melakukan berbagai tindakan pelestarian. Salah satunya adalah dengan membangun infrastruktur yang mendukung dan memberikan informasi mengenai sejarah serta keunikan Bajul Mati.

Pemerintah juga aktif melakukan kampanye kepada masyarakat sekitar agar ikut menjaga dan melestarikan Bajul Mati. Selain itu, diperlukan tindakan pengawasan dan penegakan hukum terhadap pihak-pihak yang merusak lingkungan sekitar Bajul Mati. Langkah-langkah tersebut diharapkan dapat mempertahankan keberadaan Bajul Mati dan menjadikannya sebagai salah satu destinasi wisata sejarah yang menarik di Jawa Timur.

Dalam menjaga kelestarian Bajul Mati, peran serta masyarakat sangat penting. Masyarakat diharapkan dapat memahami pentingnya menjaga keberadaan situs sejarah ini dan menghindari perbuatan yang dapat merusak lingkungan sekitar Bajul Mati. Dengan demikian, keberadaan Bajul Mati sebagai situs sejarah dan warisan budaya Indonesia dapat tetap terjaga hingga generasi mendatang.

Akses Menuju Bajul Mati Situbondo


Akses Menuju Bajul Mati Situbondo

Bajul Mati Situbondo dapat diakses melalui beberapa alternatif rute. Untuk menuju lokasi ini dari kota Surabaya, bisa melalui jalan tol Surabaya-Banyuwangi dengan waktu tempuh sekitar 4 jam. Setelah keluar dari gerbang tol Probolinggo, kemudian menuju ke arah Jember dan teruskan perjalanan ke arah Situbondo melalui jalan nasional. Selain itu, pemudik juga bisa menggunakan kereta api hingga stasiun Situbondo yang terletak sekitar 10 km dari lokasi Bajul Mati.

Dalam perjalanan menuju Bajul Mati, para pengunjung akan menemukan pemandangan alam yang indah. Di sepanjang perjalanan, terdapat sawah yang hijau dengan gunung sebagai latar belakang. Pengunjung juga akan melewati pagar hutan lindung yang mengapit jalan menuju ke pantai Bajul Mati.

Sarana dan Prasarana di Lokasi Bajul Mati

Di lokasi Bajul Mati tersedia sarana dan prasarana yang memadai bagi para pengunjung. Terdapat area parkir yang cukup luas, sehingga pengunjung dapat dengan mudah meninggalkan kendaraannya. Selain itu, di sekitar area parkir juga terdapat warung-warung yang menjual makanan dan minuman, sehingga para pengunjung tak perlu khawatir kelaparan atau kehausan ketika berada di lokasi ini.

Bagi pengunjung yang ingin menikmati suasana Bajul Mati dalam waktu yang lebih lama, terdapat penginapan yang dapat disewa. Berbagai jenis penginapan yang tersedia, mulai dari homestay hingga villa dengan fasilitas yang lengkap seperti AC, TV, dapur, dan kolam renang pribadi. Tarif yang ditawarkan pun bervariasi, sehingga para pengunjung dapat memilih penginapan yang sesuai dengan budget yang dimiliki.

Bagi pengunjung yang membutuhkan fasilitas toilet, di lokasi Bajul Mati juga terdapat toilet umum yang bersih dan terawat. Disarankan untuk membawa perlengkapan mandi sendiri seperti sabun dan handuk, karena di toilet tersebut tidak menyediakan perlengkapan mandi.

Selain itu, di sepanjang pantai Bajul Mati juga terdapat beberapa gazebo yang dapat digunakan oleh pengunjung untuk bersantai sambil menikmati indahnya pemandangan laut. Ada pula tempat parkir khusus bagi pengunjung yang menggunakan kendaraan roda dua.

Secara keseluruhan, lokasi Bajul Mati Situbondo memiliki sarana dan prasarana yang memadai bagi para pengunjung untuk menikmati keindahan alam serta suasana pantainya. Dengan begitu, para pengunjung dapat menikmati liburan yang menyenangkan dan mengesankan di lokasi ini.

Kondisi Bajul Mati Terkini

Bajul Mati

Bajul Mati merupakan situs sejarah yang sudah berusia ratusan tahun di Situbondo. Meskipun demikian, kondisi Bajul Mati masih terjaga dengan baik dan terawat dengan baik oleh pemerintah maupun masyarakat sekitar. Situs ini masih dipandang sebagai tempat bersejarah yang patut dijaga dan dilestarikan.

Keunikan Situs Bajul Mati

Bajul Mati memiliki keunikan tersendiri yang tidak dimiliki oleh situs sejarah lainnya di Indonesia. Situs ini terdiri dari dua gua yang terhubung satu sama lain oleh sungai bawah tanah. Selain itu, di depan gua terdapat batu-batu besar yang disusun sedemikian rupa sehingga membentuk formasi seperti pintu gerbang yang megah dan mempesona. Keunikan lainnya adalah adanya sumur tua di dalam gua yang menandakan bahwa tempat ini pernah dihuni manusia pada masa lalu.

Peran Pemerintah dalam Pelestarian Bajul Mati

Pemerintah Kabupaten Situbondo memiliki peran penting dalam pelestarian Bajul Mati. Sejak tahun 2015, pemerintah telah memulai program reboisasi untuk menjaga kawasan sekitar gua agar tidak rusak. Selain itu, pemerintah juga membangun akses jalan yang mempermudah para wisatawan untuk menuju ke lokasi Bajul Mati. Pemeliharaan situs sejarah ini juga menjadi tanggung jawab Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan.

Peran Masyarakat dalam Pelestarian Bajul Mati

Selain peran pemerintah, masyarakat sekitar juga memiliki peran penting dalam pelestarian Bajul Mati. Masyarakat di sekitar gua banyak yang menggantungkan hidupnya dari wisatawan yang datang ke gua tersebut. Oleh karena itu, masyarakat diharapkan dapat turut serta dalam menjaga keaslian Bajul Mati dengan tidak merusak lingkungan sekitar gua dan menjaga kebersihan di sekitar kawasan Bajul Mati.

Kontroversi Penggunaan Situs Bajul Mati sebagai Tempat Pemujaan

Meskipun dianggap sebagai situs sejarah yang harus dijaga keaslian dan kerapihannya, Bajul Mati juga sering digunakan oleh masyarakat setempat sebagai tempat pemujaan. Hal ini menimbulkan kontroversi mengenai penggunaan situs sejarah sebagai tempat pemujaan. Masyarakat diharapkan dapat menghargai nilai historis dan keaslian Bajul Mati dengan tidak melakukan aktifitas yang dapat merusak situs sejarah tersebut.

Program Peningkatan Kapasitas Pemandu Lokal

Untuk membantu dalam pelestarian Bajul Mati, Pemerintah Kabupaten Situbondo telah meluncurkan program peningkatan kapasitas pemandu lokal. Program ini bertujuan untuk memberikan pelatihan dan peningkatan kualitas pelayanan para pemandu lokal sehingga para wisatawan dapat mengetahui lebih banyak tentang sejarah dan keunikan dari Bajul Mati. Diharapkan dengan adanya program ini, para wisatawan akan semakin tertarik untuk datang ke Bajul Mati dan turut serta dalam menjaga keaslian situs sejarah ini.

Also Read

Tags